Presiden AIBA umumkan Unit Integritas Independen          Foto: aiba

AIBA Bentuk Unit Integritas Tinju sebagai Kunci untuk Pertandingan yang Adil

Tinjuindonesia.com — Setelah pertemuan yang diadakan di Beograd, Serbia, selama Kejuaraan Dunia Tinju Putra AIBA, Asosiasi Tinju Internasional (AIBA) telah mengumumkan serangkaian reformasi yang secara bersama-sama, mewakili kemajuan yang sangat signifikan bagi tata kelola olahraga. Proposal, termasuk pembentukan Unit Integritas Tinju independen, didasarkan pada rekomendasi prioritas yang dikembangkan oleh sekelompok ahli independen yang diketuai oleh Profesor Ulrich Haas (SUI). 

“Sudah terlalu lama, AIBA berada di belakang masalah tata kelola dan integritas olahraga. Saya sangat bangga dengan cara ini telah berubah, dengan budaya reformasi baru kami yang memastikan kemajuan nyata menuju praktik terbaik dalam pemerintahan dan pelaksanaan pertarungan yang adil, ”kata Presiden AIBA Umar Kremlev. 

“Dikelilingi oleh petinju terbaik dunia di sini di Beograd, adalah tepat bagi kepemimpinan olahraga kami untuk melakukan yang terbaik. AIBA telah mengakui problem masa lalu. Kami telah membawa ahli independen untuk membantu membimbing kami dan sekarang kami harus dengan berani merangkul masa depan.” 

Keputusan khusus telah mencakup persetujuan prinsip dari Unit Integritas Tinju independen yang akan diberdayakan untuk menangani manipulasi kompetisi, penyalahgunaan, pelecehan, pemeriksaan kelayakan kandidat, dan masalah lainnya. Rencana Unit sekarang akan maju dan diharapkan siap untuk beroperasi pada waktunya untuk persetujuan akhir di Kongres Pilihan AIBA, diharapkan pada Q2 tahun 2022. 

Proposal untuk komposisi dan ukuran Dewan Direksi AIBA untuk berubah secara signifikan akan diajukan ke Kongres AIBA pada 12 Desember, untuk mulai berlaku pada pemilihan tahun depan. Pemeriksaan kelayakan yang ditingkatkan untuk kandidat juga akan diterapkan. Rekomendasi lebih lanjut diharapkan untuk dipertimbangkan oleh Dewan Direksi AIBA ketika Kelompok Reformasi Tata Kelola yang independen menyerahkan laporan akhirnya pada bulan November.

“Daftar prioritas utama mencerminkan tindakan paling mendesak yang akan direkomendasikan dalam laporan akhir kami. Laporan ini sedang dalam proses penyelesaian dan tujuannya adalah untuk meningkatkan tata kelola AIBA secara signifikan. Daftar prioritas utama dan laporan akhir didasarkan pada tolok ukur yang diterima secara luas untuk tingkat integritas tertinggi dan tata kelola yang baik, termasuk ASOIF dan IPACS,” kata Ketua Kelompok Reformasi Tata Kelola Prof. Ulrich Haas. 

“Sementara implementasi praktis yang efektif dari rekomendasi kami harus dipantau secara hati-hati dengan kredibilitas independen, keputusan AIBA untuk mengadopsi langkah-langkah yang diusulkan oleh kelompok kami tentu dapat berfungsi sebagai dasar untuk perubahan nyata dan positif,” tandas Haas. 

Ofisial di Kejuaraan Tinju Dunia AIBA, termasuk wasit dan juri telah diperiksa oleh Profesor Richard McLaren dan tim MGSS-nya, menggabungkan pemeriksaan latar belakang dan teknologi inovatif. AIBA juga bekerja sama dengan PwC, yang ditunjuk untuk memberikan evaluasi independen terhadap sistem dan proses yang digunakan untuk memilih, menunjuk, melatih, menguji, dan menugaskan pejabat. 

“Kami bangga dengan pekerjaan yang kami lakukan untuk memastikan petinju dan lainnya percaya diri dengan kemampuan AIBA untuk memberikan pertarungan yang adil dan tata kelola yang baik. Dan kami memahami bahwa kepercayaan ini mungkin memerlukan evaluasi berkelanjutan oleh para ahli independen yang dipercaya secara luas. AIBA menyambut baik penilaian dan audit semacam ini. Kami akan terus mendukung pengamatan dan evaluasi independen saat kami mengadopsi dan menerapkan reformasi lebih lanjut, dan saya mendorong siapa pun yang memiliki informasi apa pun yang dapat membantu kami memastikan pertarungan yang adil untuk maju dan melaporkannya kepada Profesor McLaren dan timnya, ”papar Presiden Kremlev.

(TI/Martinez)

22 November 2021

ANDA MENJAGOKAN SIAPA

GARY RUSSELL JR HARUS PERTAHANKAN GELAR KE-6 KALINYA MELADENI MARK MAGSAYO, SIAPA BERJAYA!?

View Results

Loading ... Loading ...

APA KOMENTAR ANDA?
ANDA MENJAGOKAN SIAPA?

Silakan berkomentar dengan baik dan mendidik tanpa mengandung unsur-unsur SARA. Redaksi berhak mengedit dan tidak meneruskan komentar yang tidak layak untuk dipublikasikan.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>