Presiden AIBA bersama para pemenang dan pimpinan AIBA.

Kejuaraan Dunia Elite Men’s 2021 Sukses, Juara Raih Hadiah Besar dan Medali Emas Murni

Tinjuindonesia.com — Kejuaraan Tinju Dunia Pria AIBA 2021 ditutup hari ini dengan pertarungan mendebarkan di 13 kategori kelas, di depan Štark Arena yang penuh sesak di Beograd, Serbia, 24 Oktober-6 November 2021. Ada 88 federasi negara anggota AIBA yang turut dalam kejuaraan ini. Para pemenang diberi hadiah uang yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan peraih medali emas masing-masing mendapatkan 100.000 dolar AS, juga medali emas murni dan sabuk juara. 

“Anda telah menunjukkan kepada kami kekuatan, tetapi Anda juga telah menunjukkan lebih banyak lagi kepada kami: kesabaran, rasa hormat, persahabatan, dan keberanian. Atribut-atribut itu adalah pilar kehidupan kita sehari-hari, bukan hanya dalam tinju. Para peserta Kejuaraan ini menjadi contoh bagi kita semua”, kata Presiden AIBA Umar Kremlev. 

Atlet dari tim AIBA Fair Chance mendapat kehormatan sebagai pemenang AIBA Fair Play Moment 2021, dengan penghargaan diberikan oleh Gabor Deregan dari International Fair Play Committee. “Fair play datang dalam berbagai bentuk dalam kaitannya dengan olahraga. Mungkin momen penghormatan, atau persahabatan, ”kata Deregan. “Dan dalam hal ini, itu adalah momen kesetaraan dan inklusivitas. Itu adalah momen di mana upaya khusus dilakukan untuk memastikan kehadiran atlet yang menghadapi kesulitan besar hanya dalam menghadiri Kejuaraan Dunia AIBA. Para petinju kemudian bangkit dengan penampilan mereka.” 

“Untuk setiap petinju, diperlukan bakat dan pelatihan untuk mencapai Kejuaraan Dunia AIBA, artinya mereka telah menang hanya dengan melangkah ke ring di awal turnamen,” kata Sekretaris Jenderal AIBA Istvan Kovacs. “Untuk anggota AIBA Fair Chance Team, keadaan pribadi mereka membuat mereka harus berjuang lebih keras untuk mencapai kemenangan ini dan saya sangat senang melihat mereka dihormati dengan cara ini dengan dukungan dari International Fair Play Committee.” 

Setelah upacara penyerahan medali terakhir, salah satu piala terpenting dalam sejarah tinju – piala Val Barker – diberikan kepada petinju terbaik Kejuaraan yang ditentukan oleh ofisial AIBA. Dinamakan setelah juara Inggris, pemimpin tinju internasional perintis Valentine Barker, trofi itu pertama kali diberikan pada tahun 1936 dan tahun ini dikaitkan secara luar biasa dengan petinju Kejuaraan Dunia. Pemenang tahun ini adalah Andy Cruz Gomez dari Kuba dalam kelas welter ringan (63,5kg) untuk penampilan luar biasa yang melampaui kelas berat. 

“Agar berhasil, setiap petinju harus fokus pada momen saat ini selama pertarungan mereka. Tetapi agar seluruh olahraga berhasil, ia harus menghargai hubungannya dengan masa lalu sambil bekerja keras untuk mencapai visi yang berani untuk masa depan, ”lanjut Presiden Kremlev. “Trofi Val Barker yang legendaris adalah tempat AIBA menyatukan semua hal ini. Merupakan hak istimewa kami yang luar biasa untuk memberikannya kepada Andy Cruz Gomez, karena olahraga kami menulis babak baru yang layak dalam sejarah kami yang membanggakan.”

(TI/Martinez)

8 November 2021

ANDA MENJAGOKAN SIAPA

GARY RUSSELL JR HARUS PERTAHANKAN GELAR KE-6 KALINYA MELADENI MARK MAGSAYO, SIAPA BERJAYA!?

View Results

Loading ... Loading ...

APA KOMENTAR ANDA?
ANDA MENJAGOKAN SIAPA?

Silakan berkomentar dengan baik dan mendidik tanpa mengandung unsur-unsur SARA. Redaksi berhak mengedit dan tidak meneruskan komentar yang tidak layak untuk dipublikasikan.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>